Boyman, Black Book, Scouting for Boys

Kedai Pramuka Scout Addict menyediakan berbagai buku materi Kepramukaan, antara lain : Buku Boyman, Buku Panduan SKU, Buku UU Pramuka, Buku PP Pramuka, Dll.

Aksesoris Pramuka

Kedai Pramuka Scout Addict menyediakan berbagai Tenda Dome kapasitas 2 dan 4 orang.

Aneka Produk Loreng Pramuka

Kedai Pramuka Scout Addict menyediakan berbagai macam produk berbahan kain Loreng Pramuka. Produk kami antara lain : Jaket, Celana, Rompi, Topi, dll.

Kain Batik Pramuka Indonesia

Kedai Pramuka Scout Addict menghadirkan kain batik Pramuka sebagai wujud kebanggaan warisan budaya Indonesia.

Pelayani Pemesanan Pin, Gantungan Kunci, ID Card

Kedai Pramuka Scout Addict juga melayani pemesanan pin, gantungan kunci, Id Card, dll untuk kegiatan maupun souvenir.

Dokumentasi Pengiriman

Dokumentasi dari pesanan yang pernah kami kirimkan. Kami pernah mengirim pesanan dari Aceh sampai Papua.

Monday, 30 September 2013

Pramuka Lahirkan Calon Pemimpin Masa Depan

Sibilga - Di tengah gencarnya terpaan budaya pop dari luar negeri kepada generasi muda Indonesia, gerakan  Pramuka semakin diperlukan untuk menjadikan generasi ini tidak kehilangan nilai-nilai ke-Indonesiaan mereka.

Bahkan nilai-nilai positif  kemanusiaan dan cinta Indonesia yang tergambar dalam Trisatya dan Dasadharma Pramuka itu, bisa membentuk generasi muda Indonesia sebagai generasi unggul dan tangguh.

Pentingnya menggelorakan gerakan Pramuka ini ditegaskan Gubernur Sumatera Utara saat memimpin upcara peringaan HUT ke-52 gerakan Pramuka tingkat Sumatera Utara di  Lapangan Simaremare Kota Sibolga, Sabtu (28/9)  petang kemarin.

"Pramuka tentu masih relevan untuk menjawab masuknya nilai-nilai dari luar negeri. Lewat aktifitas kepanduan ini bisa melahirkan kader-kader pemimpin Indonesia masa depan. Pramuka harus terus digiatkan dalam dunia pendidikan kita, karena gerakan ini turut membentuk karakter disiplin, bertanggung jawab, kreatif memanfaatkan waktu, serta bagaimana kita mengemban tugas,"kata Gubernur Sumatera Utara yang juga Ketua Majelis Pembimbing Daerah (Kamabida) Pramuka Sumatera Utara.

Tampak juga hadir pada acara itu antara lain Ketua Tim Penggerak PKK Sumut Hj Sutias Handayani, Ka Kwarda Sumut H Nurdin Lubis SH MM, Walikota Tebing Tinggi, Wakil Bupati Deli Serdang, Waill Bupati Simalungun, Wakil Walikota Binjai, Wakil Bupati Tapteng, Wakil Bupati Madina para pengurus Kardasu, para Ketua Kwartir Cabang se-Sumatera Utara.

Dalam peringatan HUT Pramuka tersebut, Gubsu sekaligus menganugerahkan penghargaan Satya Lencana Melati, Darma Bakti dan Panca Warsa kepada para pemimpin kabupaten/kota atas jasa-jasanya turut memajukan gerakan kepramukaan di Sumut.

Ketika membacakan sambutan Ketua Kwartir Nasional,  Gubsu mengatakan, Pramuka menekankan penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi, selain tetap memupuk nilai-nilai sosial budaya unggulan khas Indonesia.

"Lewat Pramuka misalnya, Pramuka Siaga dilatih serta dibiasakan untuk mengantre. Sejak SD anak-anak belajar antre, bekerjasama dan tidak saling serobot sehingga gilirannya tiba. Saat antre, anak Pramuka siaga juga belajar bersosialisasi dengan orang yang ikut mengantre, memanfaatkan waktu selama mengantre," katanya.

Walikota Sibolga M Syafri Hutauruk dalam sambutannya mengucapkan rasa syukur dan selamat datang kepada Gubsu dan rombongan serta pramuka." Kami berterimakasih atas kepercayan Pak Gubsu yang telah menunjuk Kota Sibolga menjadi tuan rumah,"ujarnya.

Syafri berharap peringatan HUT Pramuka yang menjadi momentum untuk meningkatkan peran dan aktivitas Pramuka sebagai organisasi kepanduan dalam membangun gerenasi muda yang berwatak kokoh, tangguh dan berkepribadian Indonesia.

"Mari bersama kita wujudkan bangsa yang berkarakter dan bermartabat melalui gerakan Pramuka  sejak anak-anak sekolah," harap Walikota Sibolga.

Dalam upcara tersebut, Gubernur dan para bupati/walikota disuguhi sejumlah atraksi kesenian yang dibawakan anggota Pramuka. Aksi musik perkusi dari benda-benda bekas dan marching band Pramuka Penegak.

Sumber : http://www.dnaberita.com/berita-97450-pramuka-lahirkan-calon-pemimpin-masa-depan.html

Saturday, 28 September 2013

Pramuka Sulsel Bentuk Tim Reaksi Cepat

Ketua Panitia Rahman Syah mengungkapkan ke Tribun ujuan dari Temu Orientasi bertauk Pramuka Peduli ini akan menguatkan Kwartir Cabang (Kwarcab) masing-masing Kota/Kabupaten di Sulsel secara kelembagaan. Karenanya akan membentuk satuan Pramuka Peduli dan Tim Reaksi cepat.

"Pramuka di Sulsel punya infrastruktur dengan gerakan cepat tanpa membutuhkan lagi bantuan secara Nasional. Dan ini akan membantu Institusi yang terkait dalam kegiatan kemanusiaan, dan bencana alam di 24 kabupaten/ kota di Sulsel," ujarnya.
Tim reaksi Gerakan Cepat Pramuka ini, akan dibentuk 30 orang/ Kwarcab, dan Peserta ini, akan dibekali 3 ilmu, selama Temu Orientasi. Seperti, Sumber Daya Alam, Peduli Lingkungan, dan Penanggulangan Bencana Alam.

Sumber : http://makassar.tribunnews.com/2013/09/28/pramuka-sulsel-bentuk-tim-reaksi-cepat

Friday, 27 September 2013

220 Tiska Kemah Bakti Nemulan

Terima kasih kepada panitia Kemah Bakti Nemulan Kecamatan Wates Kabupaten Kediri., yang telah memesan 220 buah tiska di kedai atribut perlengkapan Pramuka ScoutAddict.

Semoga sesuai keinginan, serta kami tunggu pemesanan selanjutnya

Sandi Pramuka : Sandi AN

Sandi AN

Kunci A=N



CONTOH :
CENZHXN dibaca PRAMUKA

Sumber : http://patihrumbih025026.blogspot.com/2010/07/sandi-sandi-dasar.html

Thursday, 26 September 2013

Pramuka di Medan Harus Miliki Sumber Dana Sendiri

MEDAN - Pelaksana Tugas Wali Kota Medan Drs H T Dzulmi Eldin S MSi membuka Rapat Kerja Pramuka Kwartir Cabang Kota Medan tahun 2013 di Garuda Plaza Hotel Medan, Rabu (25/9). 

Diharapkan rapat ini dapat memformulasikan program-program kerja yang dapat meningkatkan peran aktif pramuka di tengah-tengah masyarakat Kota Medan.

Dihadapan Ketua Harian Kwartir Cabang Kota Medan Drs H Chairul Anwar, Sekretaris Kwartir Cabang Kota Medan Drs H Ahmad Samadi, sejumlah pimpinan SKPD serta Ketua Kwartir Ranting Gerakan Pramuka, Eldin kembali mengingatkan tentang 3 revitalisasi gerakan pramuka. Pertama memperkuat dasar hukum gerakan pramuka sebagai organisasi pendidikan non formal di tanah air. Hal itu dimulai dari kelembagaan di tingkat kwartir ranting yang harus tetap dibina dan disesuaikan dengan ketentuan organisasi.

Kedua, lanjutnya, pembaharuan sistem pendidikan kepramukaan. Pembaharuan ini terus terproses untuk dilaksanakan di Kwartir Cabang Medan. Sedangkan yang ketiga adalah kemandirian organisasi. Untuk itu diperlukan kerja keras dan pembiayaan cukup besar guna menopang kegiatan pramuka.

“Kita menyadari tidak mungkin selamanya bergantung pada bantuan pemerintah. Untuk menjaga oronomi dan idenpendensi organisasi, Gerakan Pramuka harus memiliki sumber dana sendiri. Untuk itu sebagaimana yang telah diamanahkan UU No.12 tahun 2010. Saya menghimbau kiranya seluruh kwartir ranting dapat mulai memikirkan dan berupaya untuk membentuk unit usaha yang dimaksud,” kata Eldin.

Sebagai langkah awal, jelas Eldin, setiap kwartir ranting perlu melakukan pendataan aset yang dimiliki. Tentu saja pengembangan dan pengelolaan aset dalam bentuk badan usaha dapat dilakukan bekerjasama dengan pihak ketiga. Yang penting sepanjang menguntungkan dan bermanfaat bagi Gerakan Pramuka.

Eldin selanjutnya mengingatkan, selaku penyelenggara pendidikan kepramukaan, Gerakan Pramuka mempunyai peranan besar dalam pembentukan kepribadian generasi muda yang saat ini telah menjadi dambaan utama masyarakat Indonesia. Untuk itu dia mengajak semua dapat kembali bersama-sama memantapkan penghayatan dan pengamalan nilai-nilai yang tercantum dalam Trisatya dan Dharma Pramuka.

Di penghujung sambutannya, Eldin selaku Ketua Kwartir Cabang Gerakan Pramuka Medan berharap agar rapat kerja ini akan menghasilkan panduan kegiatan Kwartir Cabang Kota Medan yang menjadi acuan bagi kwartir ranting dalam melakukan berbagai pengembangan kegiatan kepramukaan di gugus depan.

Sementara itu menurut Ketua Harian Kwartir Cabang Kota Medan Drs Chairil Anwar, tujuan rapat kerja ini dilakukan untuk menghayati permasalahan-p;ermasalahan stategi yang dihadapi oleh Grekan Pramuka dalam upaya melaksanakan penyelenggaraan kepramukaan sesuai dengan amanah Muscab tahun 2009 dan masa depan Gerakan Pramuka.

“Selain itu juga untuk meningkatkan dan mempercepat komunikasi internal Gerakan Pramuka, khususnya di jajaran Kwartir Cabang Medan,” kata Chairil.

Sumber :  http://medan.tribunnews.com/2013/09/25/pramuka-di-medan-harus-miliki-sumber-dana-sendiri

Tuesday, 24 September 2013

Medan Tuan Rumah Perkemahan Pemuda Serumpun

Kota Medan akan menjadi tuan rumah Perkemahan Pemuda Serumpun yang dilaksanakan di Lapangan Cadika Medan Johor, pada 23-27 Oktober 2013.“Kegiatan itu akan diikuti utusan pramuka dari negara-negara ASEAN dan sejumlah daerah di Indonesia,” kata Ketua panitia pelaksana Perkemahan Pemuda Serumpun 2013, Destanul Aulia di Medan, Senin.

Destanul menyatakan hal itu usai melaporkan rencana kegiatan tersebut kepada Plt Wali Kota Medan, Dzulmi Eldin di Balai Kota Medan.

Ia menjelaskan, Perkemahan Pemuda Serumpun 2013 direncanakan diikuti peserta dari Kwartir Pramuka se Indonesia sebanyak 1.045 orang dan anggota pramuka dari negara-negara Asia Tenggara sebanyak 263 orang.

Kegiatan itu sangat bermanfaat bagi gerakan pramuka di dalam negeri dan luar negeri karena momentum tersebut dapat dimanfaatkan para peserta untuk mengaplikasikan sekaligus saling berbagi pengetahuan tentang kepanduan.

Selama kegiatan itu, lanjut dia, masing-masing peserta akan melakukan berbagai aktivitas yang bersifat kreatif, produktif, edukatif, inovatif dan rekreatif.

Beberapa rangakain kegiatan Perkemahan Pemuda Serumpun, antara lain mendaki gunung, jejak wisata kota, permainan persahabatan, api unggun, malam budaya, paintball, outbounds dan karnaval budaya.

“Perkemahan Pemuda Serumpun juga termasuk salah satu wahana untuk mempersiapkan generasi muda dengan berbagai pengetahuan dan keterampilan agar mereka memiliki bekal saat terjun ke masyarakat,” ujarnya.

Dikatakan Destanul, Perkemahan Pemuda Serumpun diadakan sekaligus untuk menyambut peringatan Hari Sumpah Pemuda ke 65.

Dalam melaksanakan Perkemahan Pemuda Serumpun 2013, pihaknya bekerja sama dengan Dinas Pemuda dan Olah Raga Kota Medan.“Kami berharap Perkemahan Pemuda Serumpun di Medan ke depan bisa menjadi agenda tahunan,” ujar Destanul.

Sebelumnya, Plt Wali Kota Medan, Dzulmi Eldin, mengatakan pihaknya mengapresiasi gagasan Kwarcab Pramuka Medan menggelar Perkemahan Pemuda Serumpun tahun 2013.

“Kegiatan ini diharapkan dapat membina silatuhrahmi di antara sesama anggota pramuka se Asia Tenggara, sehingga semakin menambah wawasan masing-masing peserta,” ujarnya.

Eldin menambahkan, Lapangan Cadika Medan siap dipakai untuk penyelenggaraan Perkemahan Pramuka Serumpun karena telah selesai direnovasi oleh Pemkot Medan.

Monday, 23 September 2013

Lebih Berkualitas karena Pramuka

Jambi - Pada  usia ke 51 tahun 2013 ini, Gerakan Pramuka (GP) tetap dan masih eksis menjadi organisasi kepanduan di bumi Indonesia.  Banyak torehan sejarah, aktivitas, kader dan generasi penerus bangsa berkualitas yang sudah dilahirkan GP.  Mereka saat ini berkiprah dalam berbagai bidang pembangunan di negara ini.

Tiga anggota Pramuka yang tergabung di Gugus Depan SMAN Titian Teras Jambi, masing- masing, Wahyu Habiby Siregar, Fawzia Laila Hanum Nasution dan M. Bagastara Pane secara bergantian menuturkan pengalaman dan manfaat bergabung dalam kegiatan kepanduan tersebut, Sabtu (21/9) di kampus SMAN Titian Teras di Pijoan Kab. Muaro Jambi.

"Pramuka memberi kita kesempatan lebih banyak bersosialisasi di banyak lingkungan, baik di internal GP maupun eksternal," ungkap Wahyu yang saat ini dipercaya menjadi pradana di dewan ambalannya.  Kepercayaan itu otomatis memberi kesempatan Wahyu mengorganisir anggota- anggotanya.

Kepemimpinan dan mengorganisir merupakan sisi lain yang menambah kecakapan pribadi.  "Kita mesti bisa menerima pendapat orang lain dan mencapai tujuan dari program-program yang sudah kita susun bersama," imbuh siswa kelas XII IPA di sekolahnya ini.

Sementara Fawzia, pradana putri di dewan ambalan gudepnya menuturkan; pramuka membuatnya belajar banyak tentang tanggung jawab.  "Kita juga menjadi lebih mandiri dan disiplin," imbuhnya.  Paradigma lain yang paling dirasakan gadis kelahiran Jambi, 28 Maret 1996 ini adalah pentingnya bekerjasama dan menghargai pendapat orang lain. 

Ditambahkan Bagas, selain menambah keterampilan dan keahlian, pramuka juga membentuk pribadinya sesuai dengan harapan tri satya dan dasa dharma pramuka.  "Pramuka juga membuat kita lebih kreatif, karena banyak keterampilan mendasar yang membuat hidup kita lebih cakap," ujarnya.
Wahyu, Fawzia dan Bagas baru-baru ini mewakili Kwarda Jambi pada kegiatan International Scout Peace Camp (ISPC) yang digelar di Bumi Perkemahan Pramuka Cibubur.  Kegiatan berbasis dan bertujuan perdamaian pada level internasional itu memberi mereka manfaat lebih.  

"Dari seleksi saja sudah banyak persyaratan yang diwajibkan.  Seperti kemampuan berbahasa Inggris, mengorganisir dan softkill lainnya," jelas Fawzia.  Persyaratan lainnya mereka juga harus menampilkan seni tradisi yang mengharuskan mereka mendalami dan menguasai semua persyaratannya.

"Pokoknya senang, kita menambah pergaulan karena bertemu dengan anggota pramuka dari berbagai penjuru dunia yang jumlahnya ribuan, sekaligus menambah lancar kemampuan berbahasa asing," ujar Bagas seraya tersenyum.

Sementara Wahyu mencatat, dari iven itu ia mendapat kenyataan pengakuan dari peserta dari berbagai negara bahwa anggota Pramuka Indonesia terbanyak dibanding negara lain.  "Seragam kita juga diklaim terbagus, juga teraktif dalam kegiatan-kegiatannya," ujar pria kelahiran Jambi, 2 November 1996 ini.

Atas dasar itu Wahyu menepis, di usianya ke-51 aktivitas pramuka dianggap sudah kuno atau ketinggalan zaman.  "Itu tidak benar, justru kegiatan alam pada kegiatan pramuka menyeimbangkan otak kanan dan kiri," ujarnya.  Jika di sekolah otak kiri di isi terus-menerus, maka melalui kegiatan pramuka, teori yang diperoleh otak kiri bisa dipraktekkan otak kanan, jelasnya.

Jika Wahyu, Fawzia dan Bagas merasakan manfaat lebih dari keikutsertaanya menjadi anggota pramuka saat ini, Kepala Cabang (Kacab) AJB Bumiputera 1912 Jambi, Rizaldi, S.Pi justru merasakan manfaat kepramukaan saat ini, setelah ia berkiprah di dunia kerja.

"Manfaat yang saya dapatkan dari pramuka sangat besar.  Dinamika kelompok dengan segala aspeknya, pola hubungan antar kelompok menggambarkan hubungan tata kerja dan job description yang jelas pada masing-masingnya," ujar Rizaldi pada Tribun baru-baru ini.  

Pengalaman menjadi unsur pimpinan di organisasi pramuka, seperti Ketua Dewan Racana Putra Gudep Univ. Bung Hatta Padang dan DKC Kota Padang tahun 1994 ini, dirasakannya dalam hal  dinamika hubungan interpersonal dalam lingkup sosial serta pencapaian tujuan bersama (goal) saat menjadi kepala cabang saat ini.

"Pramuka menempa kita dalam wujud kegiatan-kegitan yang menuntut kita untuk kompak atau team work," imbuh Rizaldi yang saat ini berkesempatan menunaikan ibadah suci naik haji ke Mekkah.

Jika saat ini pramuka menjadi ektrakurikuler wajib di sekolah, Rizaldi mengatakan dukungannya.  "Itu lebih dibanding yang lalu, menjadi ekskul wajib di sekolah menurut saya sudah harga mati karena pramuka sudah membuktikan manfaat/faedahnya bagi generasi muda Indonesia dengan telah membina mental dan kepribadian serta telah mencetak pemimpin-pemimpin muda andal yang notabene sebelumnya punya basic aktifis di Gerakan Pramuka," ujar Rizaldi mengakhiri.

Sumber : http://jambi.tribunnews.com/2013/09/23/lebih-berkualitas-karena-pramuka

Sandi Pramuka : Sandi AZ

SANDI AZ

  A  B  C  D  E  F  G  H  I  J  K  L  M        
  Z  Y  X  W V  U  T  S  R Q P  O  N               
CONTOH: KIZNFPZ    = PRAMUKA                

  KET: apabila A ditulis Z dan seterusnya sandi ini disebut sandi AZ karena A dan Z saling berhadapan

Thursday, 19 September 2013

Menhan Tekankan 4 Pilar Kebangsaan kepada Pramuka

Jakarta: Menteri Pertahanan Republik Indonesia, Purnomo Yusgiantoro mengadakan kunjungan ke Komando Lintas Laut Militer (Kolinlamil) dalam rangka memberikan pembekalan kepada peserta Pelayaran Lingkar Nusantara III (Pelantara), yang merupakan gugus tugas bagian dari Sail Komodo 2013, di KRI Surabaya-591 yang sandar di Dermaga Kolinlamil, Jakarta, Rabu (18/9/2013).

Selama berada di KRI Surabaya-591 ini, Menhan RI di dampingi Wakil Kepala Staf Angkatan Laut (Wakasal) Laksamana Madya TNI Hari Bowo, Panglima Komando Lintas Laut Militer (Pangkolinlamil) Laksamana Muda TNI S M Darojatim, Direktur Jenderal Potensi Pertahanan (Dirjen Pothan), Dr Ir Pos M Hutabarat, Kepala Dinas Potensi Maritim (Kadispotmar) Laksamana Pertama TNI Kingkin Suroso, Komandan Lantamal III Jakarta Brigjen TNI (Mar) Ikin Sodikin A S, dan para pejabat terkait.

Pada pembekalan tersebut Menhan RI menekankan pentingnya memahami dan mengimplementasikan 4 pilar kebangsaan, yaitu Pancasila, Undang Undang Dasar (UUD) 1945, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), dan Bhineka Tunggal Ika. Selain itu perlunya "National Character Building" yang pada akhirnya dapat mewujudkan rasa kesadaran bela negara, cinta tanah air, dan kesadaran akan pentingnya pengamanan perairan dan pulau terdepan, serta memiliki pengetahuan tentang potensi kelautan dan perikanan di wilayah Indonesia.

Pembekalan yang diikuti 340 peserta ini berlangsung dalam suasana akrab dengan diwarnai tanya jawab yang aktif dari tiap-tiap peserta yang merupakan perwakilan dari Kwartir Daerah (Kwarda) Pramuka Saka Bahari di seluruh Indonesia. Pelantara dilaksanakan sejak 20 Agustus hingga 18 September 2013, dengan rute Surabaya-Jakarta-Makassar, Tanjung Batu Kalimantan Timur, Kwandang, Makassar, Jakarta, dan Surabaya.

Berbagai kegiatan Pelantara yang tahun ini mengusung tema "Festival Kreatif" ini dilaksanakan beberapa kegiatan, antara lain ukuran 1000 meter pada saat melaksanakan perkemahan di Tanjung Batu, Kalimantan Timur sebagai acara puncak yang diikuti 1.050 peserta Kwarda Pramuka Saka Bahari di seluruh Indonesia. (Letkol Laut Drs Heddy Sakti A/Mar)

Sumber : http://news.liputan6.com/read/696418/menhan-tekankan-4-pilar-kebangsaan-kepada-304-pramuka

Tuesday, 17 September 2013

Banyumas Jadi Kwarcab Tergiat

Kwartir Cabang Gerakan Pramuka (Kwarcab) Banyumas kembali menorehkan prestasi di tingkat provinsi, dengan kembali dikukuhkan sebagai Kwarcab Tergiat Jawa Tengah Tahun 2013. 

Penghargaan diserahkan oleh Wakil Gubernur Jawa Tengah Heru Sudjatmoko kepada Bupati Banyumas, Ketua Kwarcab Banyumas Ir Didi Rudwianto, SH, M.Si dan Pengurus Kwarcab lainya, pada Apel Besar Gerakan Pramuka peringatan 52 Tahun Gerakan Pramuka Tingkat Provinsi Jawa Tengah, di Lapangan Desa Karangbanjar Kecamatan Bojongsari Kabupaten Purbalingga, Sabtu (14/9). Turut mendampingi Ketua Kwarda Gerakan Pramuka Jawa Tengah, Prof DR S Budi Prayitno, M.Sc.

Perolehan prestasi tahun ini sangat luar biasa karena merupakan yang ke-26 kalinya atau lebih dari seperempat abad sejak tahun 1988 secara berturut–turut Kwarcab Banyumas menjadi Kwarcab tergiat tingkat Jawa Tengah. Prestasi ini sangat mustahil dikejar oleh daerah lain.

Ketua Kwarcab Banyumas Ir Didi Rudwianto SH M SI mengatakan bidang yang memperoleh predikat tergiat yaitu Tergiat I Bidang Organisasi dan Hukum, Tergiat I Bidang Binamuda, Tergiat II Bidang Binawasa serta Tergiat III Bidang Humas dan Pengabdian Masyarakat.

“Disamping meraih 4 prestasi tersebut Banyumas juga dilengkapi penghargaan terhadap Dewan Kerja Cabang (DKC) yang mendapat penghargaan sebagai DKC Tergiat Se Jawa Tengah” tambahnya.

Lebih lanjut Didi mengatakan, prestasi ini merupakan hasil kerja keras dari seluruh jajaran Kwarcab Banyumas didukung oleh Mabicab dan seluruh anggota gerakan Pramuka di Kabupaten Banyumas.

Oleh karenanya Didi mengucapkan terima kasih kepada Mabicab, seluruh pengurus dan anggota Kwarcab, Kwaran, Gugus depan dan para penggiat serta anggota Pramuka sampai unit terkecil, atas kerjasama yang baik dan komitmen yang tinggi untuk mengembangkan gerakan Pramuka di Kabupaten Banyumas selama ini.

Bupati Banyumas Ir Achmad Husein selaku Ketua Mabicab yang ikut hadir dan menerima penghargaan mengharapkan kepada seluruh jajaran pengurus Kwarcab dan Pembina dan Anggota Pramuka di Kabupaten Banyumas agar prestasi ini tidak menjadikan mereka lengah, justru harus menjadi pemacu untuk terus melakukan pembinaan, peningkatan dan pengembangan khususnya pada bidang-bidang yang dirasa masih kurang.

“Saya sangat berharap ke depan semua bidang yang ada di Kwarcab Banyumas mampu  terus berprestasi, berprestasi dan terus berprestasi” katanya ditengah-tengah anggota Pramuka Banyumas yang ikut hadir di lapangan Karangbanjar.

Sumber :  http://www.jatengprov.go.id/?document_srl=139569

Monday, 16 September 2013

Pramuka Saka Bahari

Satuan Karya Bahari adalah wadah bagi Pramuka yang menyelenggarakan kegiatan-kegiatan nyata, produktif dan bermanfaat dalam rangka menanamkan rasa cinta dan menumbuhkan sikap hidup yang berorentasi kebaharian termasuk laut dan perairan dalam. Satuan Karya ini membidangi bidang Kelautan.

Pembinaan Saka Bahari bekerjasama dengan pihak TNI AL, Profesional di bidang Olahraga Air, Departemen Pariwisata dan Departemen Kelautan. Umumnya Saka Bahari hanya berada di wilayah yang memiliki potensi di bidang Bahari.
 

Krida-krida dalam Saka Bahari, sebagai berikut.
1.    Krida Sumberdaya Bahari
2.    Krida Jasa Bahari
3.    Krida Wisata Bahari
4.    Krida Reksa Bahari

SATUAN KARYA PRAMUKA BAHARI
(SAKA BAHARI)

Satuan Karya Pramuka (Saka) Bahari adalah wadah bagi Pramuka yang menyelenggarakan kegiatan-kegiatan nyata, produktif dan bermanfaat dalam rangka menanamkan rasa cinta dan menumbuhkan sikap hidup yang berorentasi kebaharian termasuk laut dan perairan dalam.

Tujuan dibentuknya Saka Bahari adalah untuk membina dan mengembangkan anggota Gerakan Pramuka agar :
Memiliki tambahan pengetahuan, pengalaman, keterampilan dan kecakapan di bidang kebaharian, yang dapat menjurus kepada kariernya di masa mendatang.

Memiliki rasa cinta kepada laut dan perairan dalam berikut seluruh isinya pada khusunya dan rasa cinta kepada tanah air Indonesia pada umumnya.

Memiliki sikap dan cara berfikir yang lebih matang dalam menghadapi segala tantangan hidup, terutama menyangkut kebaharian.

Mampu menyelenggarakan proyek-proyek kegiatan di bidang kebaharian secara positif berdaya guna dan tepat guna, sesuai dengan minat dan bakatnya serta bermanfaat bagi masyarakat sekitarnya.
Kegiatan kesakaan dilaksanakan di gugusdepan dan satuan karya Pramuka disesuaikan dengan usia dan kemampuan jasmani dan rohani peserta didik. Kegiatan pendidikan tersebut dilaksanakan sedapat-dapatnya dengan praktek berupa kegiatan nyata yang memberi kesempatan peserta didik untuk menerapkan sendiri pengetahuan dan kecakapannya dengan menggunakan perlengkapan yang sesuai dengan keperluannya.

Anggota Saka Bahari adalah :
Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega
Pramuka Penggalang Terap.

Pemuda berusia 14-25 tahun, dengan syarat khusus
Syarat menjadi Anggota Saka Bahari : Mendapat izin dari orang tua/wali dan pembina Gugusdepan

Sumber : http://materisaka.blogspot.com/

Sunday, 15 September 2013

Pramuka Basis Pengembangan Karakter

Pramuka harus menjadi basis pengembangan karakter. Oleh karena itu harus lebih diupayakan mendorong perkembangan dan kemandirian gerakan Pramuka untuk mempercepat  pembentukan karakter kaum muda lebih baik, sehingga kedepan dapat menjadi pemimpin bangsa yang handal.
Hal itu ditegaskan Gubernur Jatim Pakde Karwo selaku Pembina pada Apel Besar Hari Pramuka ke-52, di Landasan Udara (Lanud) Iswahyudi Magetan, Sabtu (14/9).

Menurutnya, di era globalisasi sekarang ini penuh dengan kemajuan iptek, tetapi manusia merupakan faktor penentu paling utama. "Untuk itu kita ingin membangun manusia yang memiliki karakter dan watak yang kuat. Kita memangun manusia khususnya kaum muda yang bukan hanya menguasai iptek, tetapi kaum muda yang mempunyai watak dan kepribadian sehingga mampu menghadapi perkembangan global," tandasnya

Pakde Karwo selaku Ketua Majelis Pembimbing Daerah Gerakan Pramuka Jatim mengutarakan, membangun karakter tidak hanya satu atau dua hari, tapi perlu ketekunan. Sehingga Pramuka sebagai pendidikan non formal menjadi bagian penting untuk membentuk karakter. Hal itu dapat dilakukan dengan memberi contoh dan keteladanan, seperti sopan antun pada orang tua, guru dan adik-adiknya. Selain itu menanamkan budaya antri, mengemudi kalau sudah punya SIM, tidak membunyikan klakson keras-keras di jalan, dan sebagainya.

Apalagi dengan adanya UU no 12 tahun 2010 tentang Gerakan Pramuka, berarti merevitalisasi gerakan pramuka tidak hanya sekedar mengisi masa senggang, tetapi menjadi ekstra kurikuler wajib dalam kurikulum 2013.

Sementara itu Ketua Kwarda Gerakan Pramuka Jatim Drs. H Saifullah Yusuf seusai upacara mengatakan, anak-anak kalau bisa SD atau SMP harus diberi kesempatan  untuk bisa aktif dalam gerakan pramuka, karena ini pendidikan karakter, melatih ketrampilan dan dimotivasi untuk suka menolong.

Dalam kesempatan itu Pakde Karwo menyaksikan Gus Ipul menandatangani MoU dengan Badan Narkotika Nasional, Badan Lingkungan Hidup Provisi Jatim, dan Kerja sama dengan Ferderasi Aero Modelling.
Pakde Karwo juga menyematkan secara langsung tujuh penghargaan, yaitu kepada Wakil Ketua Kwarda Jatim Dr H Rasiyo, MSi, dan andalan warga Jatim Drs Ec Arif Sutjahyo Wahyo Utomo, Ak yang mendapat lencana Melati atas prestasinya megembangkan Pramuka di Jatim.

Selain itu penghargaan juga diberikan kepada Ir H. Dirgahayu Gadjah Perdana (Satya Wira Madya), Dody Santoso (Darma Bakti) H Fadeli, SH, MM (darma Bakti), H Latief Palgunadi (Panca Warsa Utama), dan  H Imam Suyuti Eka (Panca Warsa Utama).

Sementara itu untuk Lomba Pelaksana Implementasi Krida Saka Bakti Husada Terbaik, juara I, II dan III diraih oleh Saka Bakti Husada Tandes (surabaya), Saka Bakti Husada Bareng (jombang), Saka Bakti Husada Pesanggaran (banyuwangi). Sedangkan Saka Bakti Husada Kanigaran (kota probolinggo), dan Saka Bakti Husada Watulimo (trenggalek) masing-masing juara harapan I dan Harapan II.

Tahun ini Apel Besar digelar di Lapangan Dirgantara Lanud Iswahyudi Magetan, selain mendapat atraksi bernuansa kedirgantaraan, peserta apel besar juga mendapat kesempatan mengunjungi skuadron udara yang ada di pangkalan TNI AU Iswahyudi untuk menambah wawasan tentang pesawat-pesawat tempur yang dimiliki TNI.

Usai upacara digelar berbagai ketrampilan pramuka, antara lain persembahan Marching Band dari pramuka Ponpes Darul Hikmah Tulungaung dengan personil 150 orang. Selain itu  dari Satuan Brigade Penolong Kota Blitar dan kota Madiun yang mendemonstrasikan pertolongan jika terjadi suatu bencana. Tidak ketinggalan peragaan kecanggihan aero modeling karya cipta pramuka.

Hadir dalam kesempatan itu Pangdam V/Brawijaya, Ir. H Moch Djaelani, Asisten II Sekda Prov Jatim Dr H Akhmad Sukardi, Kepala Bakorwil I Madiun, anggota Mabida Gerakan Pramuka Jatim, Bupati selaku Ketua Majelis Pembimbing Cabang Magetan, Ketua Kwartir Cabang se Jatim, Kepala Dinas/ Badan/ Kantor Provinsi Jatim, Forpimda Magetan, SKPD Magetan, dan lain-lain.

Sumber : http://www.beritalima.com/2013/09/pramuka-basis-pengembangan-karakter.html

Saturday, 14 September 2013

Kemunduran Gerakan Pramuka Disebabkan Karena Kualitas Pengurusnya

Gerakan Pramuka merupkan organisasi yang bergerak dibidang pendidikan dan sosial kemasyarakatan. Metode pendidikan Pramuka sangat baik dan bisa menghasilkan generasi muda bertanggungjawab, disiplin, bermental baja, tangguh dan kreatif. Namun seiring perkembangan jaman Gerakan Pramuka semakin surut dari segi peminat dan kualitas pendidikannya. Dari segi peminatnya, Gerakan Pramuka dianggap organisasi yang ketinggalan jaman, sehingga mereka tidak terkesan untuk mengikuti Gerakan Pramuka. Sedangkan dari segi kualitasnya Gerakan Pramuka menurun dalam hal pendidikan dan metode pengajarannya.

Hal ini terjadi karena orang dewasa sebagai pembina pramuka mengalami penurunan kuantitas dan kualitas. dari segi kuantitas banyak pembina pramuka yang tidak mau terjun dan aktif mengabdikan dirinya untuk membina generasi muda dalam Gerakan Pramuka. Hal ini disebabkan berbagai macam alasan, entah karena faktor internal ataupun faktor eksternal. Sedangkan dari segi kualitas banyak pembina pramuka yang berasal dari orang-orang yang tidak pernah mengikuti pramuka sejak peserta didik. Mereka menjadi pembina pramuka hanya karena tuntutan. memang dalam gerakan pramuka tidak membatasi usia berapapun orang itu bisa mengikuti gerakan pramuka. sayangnya mereka-mereka ini yang ikut menjadi pembina pramuka banyak hanya karena tuntutan pimpinan tempat dia bekerja, sehingga dalam mengikuti dan mengembangkan kegiatan kepramukaan mereka setengah-setengah.

Selain itu kemunduran pramuka dikarenakan juga komposisi pengurus didaerah yang kebanyakan bukan orang pramuka asli. contohnya adalah banyak dari ketua kwartir cabang maupun daerah yang diambil dari pejabat daerah tersebut. baik apabila pejabat tersebut adalah anggota pramuka aktif, celakanya banyak dari mereka yang tidak pernah mengikuti pendidikan kepramukaan tetapi dijadikan ketua kwartir. tidak hanya jabatan ketua kwartir saja, pengurus dibawahnya juga banyak yang diambil dari pejabat dan pengusaha yang berduit atau pengambil kebijakan. alasannya agar pramuka bisa mendapatkan kucuran dana dengan mudah.

mental uang inilah yang menjadikan pramuka semakin terpuruk. bukannya pramuka semakin berkembang ditengah jaman yang gila ini, malahan pramuka bisa dibilang organisasi yang manja karena mementingkan dana. akhirnya pramuka hanya beraksi jika ada dana dan vakum kembali ketika dana itu habis.

saya mengajak kepada teman-teman generasi muda yang memang benar-benar ingin bangsa ini baik kedepan mari kita kembalikan pramuka kepada fungsi dan tugas yang sebenarnya, yaitu mempersiapkan generasi muda menjadi pemimpin, pelopor dann teladan yang siap bersaing dan bertanding diera globalisasi.

saya memohon kepada para pembina yang memang mempunyai tujuan yang mulia untuk mempersiapkan generasi muda agar mengikuti hati nuraninya untuk tidak sekadar karena kemudahan keuangan dalam memilih pengurus. saya berharap pengurus dalam gerakan pramuka adalah orang-orang yang benar-benar memahami apa itu pramuka sehingga bisa mengembangkan pramuka menjadi organisasi yang lebih diminati.

JANGAN SAMPAI JABATAN KETUA HANYA SEBAGAI NAMA SAJA TETAPI TIDAK MAU BEKERJA DAN MEMIKIRKAN TEROBOSAN-TEROBOSAN BARU BAGI PRAMUKA YANG DIPERUNTUKKAN UNTUK GENERASI MUDA.

Sumber : http://birokrasi.kompasiana.com/2013/09/14/kemunduran-gerakan-pramuka-disebabkan-karena-kualitas-pengurusnya-589569.html

Friday, 13 September 2013

Waka dan Sekjen Kwarnas Hadiri HUT Pramuka di Kwarcab Muba

Sekayu, – Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin menggelar upacara peringatan HUT ke-52 Gerakan Pramuka tahun 2013, di Stable Berkuda Sekayu, Selasa (10/9), dengan tema “Wujudkan bangsa yang berkarakter dan bermartabat melalui gerakan Pramuka”.
Bupati Musi Banyuasin yang juga Ketua Majelis Pembina Cabang (Ka Mabicab) Muba H Pahri Azhari, menjadi pembina upacara HUT Pramuka tersebut. Kegiatan ini antara lain dihadiri Wakil Ketua Kwarnas Sri Mardani, Sekjen Kwarnas Joedy Ningsih, Wakil Bupati Muba Beni Hernedi, Sekda Muba Drs H Sohan Majid MM, Ketua Kwarda dan ketua harian Kwarda Sumsel H Abdul Sobur.
Bupati Muba dalam sambutannya mengucapkan selamat Hari Pramuka yang ke-52, mudah-mudahan gerakan pramuka Muba dapat terus memberikan kontribusi positif bagi pembangunan di Kabupaten Muba.
Dan Kwartir cabang gerakan pramuka Muba dapat terus maju dan berkembang melalui berbagai program kerjanya yang disesuaikan dengan perkembangan situasi dan kondisi saat ini, terutama dalam wujud pembinaan karakter generasi muda.
Bupati Muba mengatakan gerakan pramuka merupakan lembaga yang sangat tepat untuk menyiapkan generasi muda yang tangguh dan disiplin dalam menjalankan tongkat kepemimpinan bangsa ke depan.
Keberadaannya pun telah diakui dan memiliki karakter yang kuat dalam melakukan pembinaan, penataan dan pembaharuan terutama terhadap perkembangan yang terjadi di masyarakat.
Bupati Muba H Pahri Azhari juga mengajak segenap anggota pramuka Muba untuk selalu menjadikan Dasa Dharma Pramuka ini sebagai motivasi yang melekat dalam hidup keseharian.
“Mari kita tunjukkan bahwa pramuka adalah wadah pembinaan generasi muda, tidak hanya mampu membangun dirinya sendiri, tetapi juga mampu membangun lingkungannya, terutama dalam rangka mewujudkan cita-cita kita bersama menuju Permata Muba 2017,” ajaknya.
Kabag Humas Setda Kabupaten Musi Banyuasin Dicky Meiriando SSTP, MH menambahkan, pada kesempatan itu Bupati Muba juga menganugerahkan tanda penghargaan lencana melati kepada H Abu Bakar SH, dan tanda penghargaan Darmabakti kepada Ketua Harian Mabicab Muba Beni Hernedi dan Hj Lucianty Pahri.
Serta puluhan tanda penghargaan pancawarsa di antaranya kepada Susy Imelda Beni dan Hj Asmarani, yang diberikan sebagai pernyataan penghargaan Gerakan Pramuka atas jasanya yang sangat besar bagi perkembangan gerakan Pramuka Kabupaten Muba.
Acara tersebut turut disemarakkan oleh parade drum band, atraksi semapur dan devile pramuka oleh anggota Gerakan Pramuka Muba.

Sumber : http://infopublik.kominfo.go.id/read/54694/waka-dan-sekjen-kwarnas-hadiri-hut-pramuka-di-kwarcab-muba.html

Wednesday, 11 September 2013

Saka Dirgantara

Satuan karya adalah wadah pendidikan guna menyalurka bakat dan minat dan mengembangkan bakat juga pengalaman angoota pramuka dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan dan teknologi.

Sejarah terbentuknya saka
Menggingat kira-kira 80% penduduk indonesia tinggal di pedesaan, maka KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA pada tahun 1961 menganjurkan supaya PRAMUKA mengadakan kegiatan di bidang pembanguna desa. Berdasarkan keputusan Menteri Pertanian dan ketua Kwarnas pada tahun 1966 mengelurkan instruksi bersama untuk membentuk SAKA TARUNA BUMI, seiring dengan berkembangan zaman, maka di ikutilah terbentuknya saka-saka yang lain.

Saka dirgantara
Saka Dirgantara adalah wadah kegiatan untuk meningkatkan pengetahuan dan kemampuan praktis di bidang kedirgantaraan guna untuk menumbuhkan kesadaran untuk membaktikan dirinya dalam pembanguan nasional.

Sejarah terbentuknya saka dirgantara
Diawali dengan kegiatan perintisan kegiatan aeromodelling secara di indonesia, pada tahun 1948 oleh TNI AU (dulu nya AURI) merintis terbentuknya aeroclub dan pandu udara di bawah naungan dinas pertahanan TNI AU masa-masa itu. Aeromodelling identik dengan pandu udara dan berkembang menjadi pramuka udara lantas menjadi PRAMUKA SAKA DIRGANTARA sejak 17 Januari 1972.

Tujuan terbentuknya saka dirgantara
Tujuan SAKA DIRGANTARA adalah untuk memeberikan pendidikan dalam bidang kedirgantaraan bagi anggota gerakan pramuka melalui kegiatan nyata, produktif, inivatif, dan berguna baik untuk dirinya sendiri maupun untuk masyarakat dan negara.

Anggota saka dirgantara
Anggota SAKA DIRGANTARA yaitu terdiri dari :
Peserta didik tingkatan Pramuka.
1.     Prmuka Penggalang usia 14-15 tahun
2.    Pramuka Penegak usia 16-21 tahun
3.    Pramuka Pandega usia 22-25 tahun
Barulah adanya
·         Pemimpin Saka
·         Instruktur Saka
·         Pamong Saka

Pengenalan bad saka dirgantara
1.     Pesawat jet dan roket
2.    Gambar tunas kelapa
3.    Tulisan saka diirgantara


Untuk Warna
·         Warna dasar jingga
·         Pesawat jet dan roket : putih dan kuning
·         Pesawat roket : abu-abu di atas warna dasar hitam
·         Tulisan SAKA DIRGANTARA : warna hitam

ARTI KIASAN BAD SAKA DIRGANTARA
1.     Bentuk segi lima : melambangkan Pancasila
2.    Warna dasar jingga : kemauan menunjukkan cipta dan karsa
3.    Pesawat jet dan roket : penerapan teknologi maju/selalu mengikuti perkembangan zaman
4.    Warna dasar hitam : wawasan antariksa yang luas tiada batas
5.    Tunas kelapa : melambangkan keberadaan setiap anggota gerakan pramuk dalam ikut serta melaksanakan pembangunan nasional khususnya di bidang kedirgantaraan
6.    Tulisan SAKA DIRGANTARA : satuan karya yang mengabdi dalam kegiatan kesauan dan persatuan di bidang kedirgantaraan.

KRIDA YANG TERDAPAT DI SAKA DIRGANTARA
1.     Olahraga dirgantara
2.    Pengetahuan kedirgantaraan
3.    Jasa kedirgantaraan

A.    OLAHRAGA DIRGANTARA
·         Pesawat bermotor
·         Pesawat tak bermotor
·         Aeromodelling
·         Terjun payung
·         Layang gantung

B.     PENGETAHUAN KEDIRGANTARAAN
·         Navigasi udara
·         PLLU (Pengaturan Lalu Lintas Udara)
·         Meteorologi
·         Fasilitas penerbangan
·         Aerodinamika

C.      JASA KEDIRGANTARAAN
·         Tekhnik mesin pesawat udara
·         Komunikasi
·         Struktur pesawat
·         SAR (Search and Rescue)

Bagian - bagian pesawat terbang:

Cockpit tempat pilot mengendalikan dan mengontrol pesawat

Fulsage merupakan badan atau rangka pesawat

Jet engine (mesin jet) yang berfungsi sebagai pembangkit tenaga yang akan mendorong pesawat

Elevator berfungsi untuk menaik dan menurunkan hidung pesawat

Rudder berfungsi untuk membelokan pesawat kekanan dan kekiri

Stabilizer berfungsi untuk menjaga pesawat stabil terhadap arah angin


Bagian-bagian sayap pesawat terbang

Wing (sayap) berfungsi untuk membagnkitkan gaya angkat. Sayap pesawat terdiri dari beberapa bagian berikut
Spoiler (9) berbentuk plat kecil yang terletak di sayap pesawat berfungsi untuk mengurangi gaya angkat pesawat sesaat setelah mendarat.

Aileron (2,3) berfungsi untuk membuat gerakan memutar

Flaps (4) berfungsi untuk menambah gaya angkat saat pesawat dalam kecepatan rendah

Slats (6) berfungsi untuk memperluas area sayap pesawat agar gaya angkat pesawat bertambah

Bagian- bagian Wing ( Sayap Pesawat )

  1. Wingtip
  2. Low Speed Aileron
  3. High Speed Aileron
  4. Flap track fairing
  5. Kr├╝ger flaps
  6. Slats
  7. Three slotted inner flaps
  8. Three slotted outer flaps
  9. Spoilers
  10. Spoilers Air-brakes
A.    OLAHRAGA DIRGANTARA
·         SKK Pesawat Bermotor
Skk pesawat bermotor merupakan salah satu jenis olahraga dirgantara yang di perlombakan dalam PON. Pesawat bermotor ini merupakan jenis pesawat model yang terdiri dari bersayap tetap (fixed wing) dan sayap putar (rotary wing). Kedua-duanya ada yang berfungsi sebagai sport (one flying trainner dan competisi/prestasi).

·         SKK Pesawat Tak Bermotor
Skk pesawat tak bermotor juga merupakan pesawat model yang terdiri dari jenis sport (fun) dan kompetisi/prestasi.

·         SKK Aeromodelling
Aeromodelling adalah salah satu kegiatan yang menggunakan sarana pesawat terbang miniatur (model) untuk tujuan rekreasi, edukasi, dan olahraga. Aeromodelling ini merupakan olahraga dirgantara yang terkait dengan perancangan, perencanaan, dan penerbangan pesawat model.

·         SKK Terjun Payung
Terjun payung merupakan salah satu dari olahraga dirgantara, terjun payung di perkenalkan di indonesi pertama kalinya pada tahun 1962 oleh MLADEN MILICEVIC (MIKA) seorang berkebangsaan Yugoslavia, yang pada waktu itu di perbantukan di sekolah para komando TNI AD di batu jajar. Perkumpulan terjun payung pertama adalah AVES didirikan di bandung oleh mahasiswa ITB (Institut Tekhnologi Bandung) bersama seorang wartawan yang bernama Trisno Yuwono pada tanggal 29 Juli 1969, dan sejak itu olahraga terjun payung terus berkembang di seluruh tanah air. Pada tanggal 17 Januari 1972 klub-klun terjun payung yang terdapat di indonesia sebanyak 62 klub dan bergabung dalam induk organisasi FASI.

·         SKK Layang Gantung
Cabang olahraga dirgantara ini masih banyak belum di ketahui orabg indonesia, karena olahraga yang juga menggunakan parasut ini baru berkembang di indonesia pada awal dekade 70-an. Kendala yang dihadapi lebih pada persoalan image dan citra bahwa olahraga ini merupakan olahraga yang mahal dengan resiko kecelakaan yang tinggi. Olahraga layang gantung ini sering di sebit dengan gantole.

B.     KRIDA PENGETAHUAN DIRGANTARA
·         SKK Navigasi Udara
Nvigasi udara berasal dari bahasa latin NAVIS dan AGERE. Navis di artikan sebagai kapal dan Agere di artikan sebagai pekerjaan memindahkan atau menjalankan, dengan itu navigasi pada umumnya di artikan sebagai pengetahuan sekaligus seni memindahkan kapal dari satu tempat ke tempat yang lain di muka bumi sesuai rencana. Dari definisi berikut di dapat pemahaman bahwa pengetahuan naviasi merupakan pengetahuan sekaligus seni tentang memindahkan kapal (dengan berbagai efek yang terkait di dalam nya) dari pelabuhan laut yang satu ke pelabuhan laut yang lain yang ada di muka bumi. Dalam kegiatan penerbangan pengetahuan dan keterampilan bernavigasi bagi semua yang terkait dengan penerbangan, sangat penting dalam menentukan keberhasilan misi penerbangan itu sendiri.

·         SKK PLLU (PENGATURAN LALU LINTAS UDARA)
Pengaturan lalu lintas udara ATC ( AIR TRAFFIC CONTROILLER ) adalah penyedia layanan yang mengatur lalu lintas udara terutama pesawat terbang untuk mencegah pesawat terlalu dekat satu sama lain dan bertabrakan.

·         SKK METEOROLOGI
Meteorologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari dan membahas gejala perubahan cuaca yang berlangsung di atmosfer. Aplikasi meteorologi dalam dunia penerbangan adalah untuk memperhatikan keadaan cuaca yang di perlukan dalam penerbangan yang meliputi cuaca ketika pesawat akan lepas landas/ takeoff, pesawat akan mendarat/landing, dan sepanjang jalur penerbangan.

·         SKK FASILITAS PENERBANGAN
Dalam materi fasilitas penerbangan ini, akan di bahas fasilitas-fasilitas yang menunjang yang sebagai alat bantu dalam dunia penerbangan. Contoh dari fasilitas penerbangan adalh DME (DISTANCE MEASURING EQUIPMENT) yang berfungsi untuk memberikan panduan/informasi jarak bagi pesawat udara dengan stasiun DME yang di tuju.

·         SKK AERODINAMIKA
Aerodinamika merupakan ilmu tentang gaya dan gerak. Di sini akan di pelajari gaya-gaya pesawat terbang, yang terdiri dari TRUSHT,DRAG, WEIGHT and LIFT.

C.      KRIDA JASA DIRGANTARA
·         SKK TEKHNIK MESIN PESAWAT UDARA
Di SKK TEKHNIK MESIN PESAWAT UDARA akan mempelajari tentang jenis-jenis mesin pesawat dan cara kerjanya.

·         SKK KOMUNIKASI
Komunikasi penerbangan berhubungan pula dengan pengaturan lalu lintas udara. Komunikasi yang baik akan mempengaruhi keselamatan dan kebijakan pilot dalam menjalankan tugas.

·         SKK STRUKTUR PESAWAT
Di sini akan mempelajari mengenai komponen-komponen/bagian-bagian dari pesawat udara dan fungsinya masing-masing.

·         SKK SAR (SEARCH AND RESCUE)
SAR di artikan sebagai usaha dan kegiatan kemanusiaan untuk mencari dan memberikan pertolongan kepada manusia dengan kegiatan yang meliputi :
1.     Mencari
2.    Menolong
3.    Menyelamatkan jiwa manusia yang hilang atau di khawatirkan hilang atau menghadapi bahaya dalam bencana/musibah.
Dalam dunia penerbangan kegiatan ini di laksanakan ketika terjadi kecelakaan pesawat. Sejak tahun 1950 indonesia sudah terdaftar sebagai anggota ICAO (international civil aviation organisation) dan IMCO (International maritim consultative organitation) yang wajib memberikan penyelamatan atau SAR jika terjadi musibah/kecelakaan pada penerbangan atau pelayaran serta bertanggung jawab atas wilahyanya dengan melakukan koordinasi SAR. Dan saat ini lembaga SAR indonesia adalah BASARNAS.

FASILITAS PENERBANGAN
·         Lapangan Udara
Dalam kata asingnya aerodrome (suatu daerah tertentu termasuk bangunan-bangunan, instalasi-instalasi, dan perlengkapannya bagi kedatangan-keberangkatan pesawat terbang

·         Landasan Terbang
Dalm kata asingnya (RUNWAY) ialah suatu daerah persegi panjang di lapangan udara darat bagi pendaratan dan awal terbang (take off run) dari pesawat.

·         Afron
Adalah suatu area tertentu yang berada di lapangan udara yang di pengaruhi untuk memberikan akomodasi bagi para pesawat guna keperluan-keperluan sebagai berikut :
1.     Menaikkan/menurunkan barang-barang/penumpang
2.    Pengisian bahan bakar
3.    Parkir pesawat atau pemeliharaan

·         TAXIWAY
Suatu jalan tertentu di lapangan udara yang di peruntukkan bagi pesawat terbang yang beraksi
NB : jalan jalan yang di buat untuk menghubungkan AFRON dan RUNWAY, bagi lalu lintas pesawat yang beraksi.
·         LANDING DIRECTION INDECATON LANDING TEE (PENUNJUK ARAH PENDARATAN)
Ialah suatu alat yang menunjukkan secara fisual arah pendaratan/take off dari rencana penerbangan dari suatu pesawat.

TANDA-TANDA YANG TERDAPAT DI LAPANGAN TERBANG.
Tanda-tanda yang terlihat dan terdapat di suatu lapangan terbang dipergunakan untuk memperingatkan/memberikan keterangan cara fisual kepada penerbang (pilot). Tanda-tanda isyarat yang di berikan lampu isyarat oleh pengawas lalu lintas udara.
Lampu isyarat LLU
Pesawat dalam Penerbangan
Pesawat dalam aktif lapangan terbang
Hijau tetap
Aman untuk mendarat
Aman untuk take off
Merah tetap
Beri kesempatan untuk pesawat lain dan teruskan terbang keliling
berhenti
Kedipan nyala hijau
Kembali untuk mendarat penegasannya di beikan nyala hijau tetap
Aman untuk parkir
Kedipan nyala merah
Lapangan tidak aman jangan mendarat
Aman untuk taxing di daerah pendaratan
Kedipan warna putih
-
Kembali ke titik penerbangan di lapangan

Cahaya merah pyro technikal
Tidak peduli dengan intruksi-intruksi sebelumnya jangan mendarat sementara ini



Sumber : http://materisemuasaka.blogspot.com/p/materi-saka-dirgantara.html